“KETIKA AKU BERBEDA DENGAN MEREKA” (PART II)

Terdaftar sebagai siswa kelas Internasional (pada jamannya) tidak mudah, mereka tentu jauh lebih pintar dari pada saya. Tapi percayalah, dari mereka, dari perlakuan buruk seorang guru, dan dari guru matematika yang sangat objektif, mereka justru menjadi motivasi saya untuk maju. Saya yang amat sangat tidak diperhitungkan bisa membuktikan dengan memberikan nilai rata-rata 9 di hari kelulusan pada saat itu. Kelulusan SMA dengan nilai yang bagus adalah cara saya membuat orang-orang yang saya sayang bangga. Senang rasanya bisa mewujudkan tujuan saya sebelum masuk SMA, yakni “I want to make people around me, proud of me”. And I did it…

Sebelum lulus SMA saya mulai mencari informasi perkuliahan. Dulu ada yayasan yang ingin membantu meringankan biaya kuliah saya jika saya berhasil masuk ke Perguruan Tinggi Negeri. Saya gagal di SNMPTN hingga saya memutuskan ikut tes seleksi PTN jalur lainnya. Disisi lain, saya juga mulai meng-apply beasiswa di Universitas Paramadina (Full Scholarship). Dan melakukan semua tahapan tersebut sendiri tanpa didampingi siapapun, persis saat saya mendaftar SMA dulu. Saat mereka diantarkan keluarganya dari mulai tahap pendaftaran, tes fisik, tes tertulis, interview, dan lulus tes, saya mengurusinya sendiri, dan berbagi kebahagiaan kelulusan seleksi dengan Ibu melalui telepon.

Oya… pada saat mendaftar beasiswa Universitas Paramadina, ada dua essay yang harus saya buat, dan salah satu essaynya adalah judul tulisan ini “Ketika Aku Berbeda Dengan Mereka”, melalui essay tersebut saya tuliskan bagaiman saya berbeda dengan teman-teman saya pada saat SMA. Sunggu ini essay yang  sangat bagus untuk mengeksplor apa yang saya rasakan.

“Saya harus berhasil, saya harus jadi orang, saya ngga mau anak saya nanti merasakan apa yang saya rasakan, saya harus membuat mereka bangga, saya tidak boleh gagal, saya ingin merubah apa yang mereka pikirkan terhadap saya bahwa nasib anak tidak akan jauh dari Ibunya, saya ingin merubah itu”.

Itulah kalimat yang terus saya ulang dalam pikiran saya. Yang mendorong saya untuk berlari, karena dengan berjalan saja tidak akan mampu membuat saya mengejar mimpi yang terlalu jauh dengan kata “MUNGKIN”. Lagi-lagi saya merasakan Allah menggenggam erat menuntun saya ke sebuah cahaya. Cahaya yang bertuliskan “kesempatan”. Terima kasih Allah. Saya diterima di sebuah perguruan TInggi Negeri di Depok, namun dengan jurusan yang bukan passion saya. Angin baik kembali menyapu raut wajah bahagia saya dengan tertulisnya nama saya di website Paramadina yang menyebutkan bahwa saya  lolos  di jurusan yang saya inginkan dan bisa kuliah gratis sampai dengan lulus* (*Syarat dan ketentuan IP minimum tetap berlaku yaaa).

Allah.. saya bahagia tapi saya bingung harus pilih yang mana. Hingga pada akhirnya kalian tentu tahu, ya saya memilih Paramadina, dan meninggalkan kesempatan menjadi siswa PTN favorit. Saat itu saya yakin kerena ada beberapa faktor pertimbangan yang lebih membuat saya condong memilh paramadina yakini:

  1. Jaraknya dekat, jadi meskipun saya tidak punya ongkos, saya tetap bisa kuliah dan terbukti, saya pernah sama sekali tidak pegang uang, namun masih tetap datang ke perkuliahan.
  2. Beasiswa ini full sampai lulus, kalau di PTN meskipun ada bantuan dari yayasan tentunya saya harus berpikir untuk bisa membayar sisa uang kuliah nantinya.
  3. Saya bisa menempuh pendidikan sesuai dengan passion saya dan jurusan yang sudah lama saya idam-idamkan.

Ya, setidaknya 3 faktor itu meyakinkan saya, untuk memilihnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s