Arrived in Jakarta (baru sempet upload)

2 Jam perjalanan udara, sampai juga di Jakarta, karena tas saya masuk bagasi jadi saya harus nunggu lumayan lama sampai carrier 60L saya keluar. Untuk perjalanan pulang kerumah saya di jemput. Agak nekat juga si karena dijemputnya naik motor. Di pikiran saya gapapa juga dijemput naik motor, karena bisa lebih cepet sampai rumah. And fakta membuktikan ternyata lebih lama, karena yang jemput saya belum tahu banget jalanan motor di Bandara, alhasil kami muter-muter. Cari jalan, dan jaraknya dari Bandara ke rumah saya jauuuuuuuuuh ( .
Kasian juga sama yang jemput saya, pasti capek. Saya aja yang diboncengin capek apalagi yang bawa kan. Dan sialnya pas sampai plaza semanggi kami ban motornya bocor. Saya bantu dorong sampai nemuin tempat tambal ban, gajauh si ada tempat tambal ban tapi abangnya gaada. Padahal ada 3 orang yang udah siap minta di tambel bannya. Nah disitu juga kami baru mikir kalo ini pasti dikerjain deh, biasa nih tukang tambel ban iseng nyebar sesuatu yang bisa nambah penghasilan mereka. Lama ditunggu , abangnya gadateng-dateng juga. Sampai beberapa orang yang bernasib sama seperti kami nambel ban sendiri. Sedangkan kami memutuskan untuk dorong terus sampai ketemu tukang tambal ban.
Percaya atau ngga, malam itu tukang tambal ban pada tutup semua, dan kami baru ketemu tambal ban di sebrang lampu merah kuningan. Kebayangkan betapa capeknya dari Plaza Semanggi sampai sebrang lampu merah kuningan dorong motor. Tapi hikmahnya dinikmatin aja malam hari di Jakarta.
Dan kami baru sampai rumah jam 12 malam….. hoaaam what a tired day !! tapi tetep seneng ko udah sampai di kampung sendiri.
Perjalanan kali ini sangat berkesan, dan langsung nih kayanya bakal lebih pilih solo traveling lagi kalo mau jalan-jalan jauh, karena lebih asik. Hehe See you on next trip reader!

Hari Ketiga di Bali (baru sempet upload)

Bangun pagi langsung bersih-bersih dan mulai packing, ribet sama nenteng-nenteng barang, so I decided buat masukin semua barang-barang (termasuk oleh-oleh) ke dalam bagasi. Untuk pulang saya memilih menggunkan pesawat, karena hari minggu udah harus sampai di Jakarta, kalo naik kereta mana keburu kan… Saya pun ambil flight jam 18.00 WITA. Beberapa hari yang lalu bandara ngurah rai sempat menutup penerbangan karena erupsi gunung raung. Jadi hari ini saya juga rada was-was karena takut bandara akan di tutup, duh jangan sampai deh kena delay ataupun resheadule jadi besok pulangnya! Saya memilih maskapai Lion Air, anggapannya biar murah, padahal si harga tiket lagi mehong bingits… DPS-CGK kena 690rb expensive banget kan, sebenernya si rada nyesel karena setelah booking Sriwijaya Air buka harga 671rb, ya meskipun bedanya dikit tapi tetep aja kan mending naik sriwijaya daripada Lion.

Selesai packing-packing saya langsung ke pantai kuta buat ketemu sama Tole balikin Helm. Ish jujur saya udah muak banget sama itu orang, maunya juga udah gausah ketemu lagi deh, tapi karena terpaksa saya langsung kasih aja, dan langsung jalan selesai balikin helm. Dia ngomong macem-macem lagi ya bodo amat, emang gue pikirin! Yang jelas hari ini juga bakal balik. Hehehe

Jam masih nunjukin jam 10.00 pagi, saya memilih untuk menikmati pantai disini, jalan-jalan di tepi pantai. Pengennya sih berenang tapi masa iya udah mandi plus rapi harus nyebur-nyebur lagi. Jadi cuma berani paling main air aja sampai kena kaki. Saya pun baru ingat bahwa teman saya akan ke Bali hari ini, dan mengambil flight pagi. So kemungkinan jam segini udah sampai, saya langsung menghubunginya, dan bad news!! Dia bilang kalo penerbangan ke Bali semuanya di cancel, karena raung kembali erupsi. Dan dia udah nunggu sampai 2 jam, sekarang mau langsung rescheadule buat pergi besoknya.

Duh beneran bikin langsung sedikit panik, ya malesin banget kalo penerbangan saya juga kena cancel. Saya pun langsung kembali ke hostel dan mencoba untuk menghubungi cs untuk dapetin informasi kepastian penerbangan saya. Berkali-kali di hubungin gabisa-bisa, CS selalu sibuk, ya mungkin karena banyak yang langsung menghubungi maskapai juga sama seperti saya. Jam baru nunjukin pukul 12.00, dan akhirnya saya memutuskan untuk langsung ke Badara buat tahu informasinya. Padahal masih lama banget, flightnya baru jam 18.00! Kambali saya memakai jasa gojek untuk mengantar saya ke Bandara, drivernya ramah banget dan kami banyak berbincang seputar spot-spot bagus di Bali. Perjalanan dari hostel saya menuju bandara ngurah rai gabegitu lama, sekitar 15 menit. Dan kata drivernya si kita lewat jalan pintas.

Sampai di Bandara cepet, saya langsung ke loket lion air, dan gilaaa antriannya panjang banget. Yang antri disini adalah mereka yang tadi penerbangannya di cancel, dan mereka pada mau refund plus pindah maskapai, ada juga yang pilih rescheadule. Saya pun langsung tanya-tanya tentang kepastian penerbangan saya. Dan Alhamdulillah ga di cancel.

Carrier yang berat dan jam penerbangan yang masih lama, jadi bingung mau ngapain dulu. Saya baru kepikiran kalo pastinya ada tempat dimana bisa rebahin badan dengan sedikit aman, yups saya memutuskan untuk pergi ke Musholla bandara dan ngerebahin badan sejenak. Bangun ternyata masih jam 2, sekarang saya memilih tempat di dalam bandara sambil menunggu waktu check in.

Penantian yang panjang sampai jarum jam pun nunjukin pukul 4 sore, langsung saya check-in. dan kembali menunggu lagi, huh terlebih ternyata penerbangan saya kena delay 30 menit. Gapapa si, karena penumpang Lion Air lainnnya ada juga yang delay sampai 2 jam, katanya sih karena efek tadi pagi banyak penerbangan yang di cancel.
Waktunya pun tiba, yeay go home! Bye Bali dan segala keindahannya…

Hari Kedua di Bali (Baru sempet upload)

Suara nada dering ponsel saya membangunkan saya dan jam nunjukin pukul 10.15 WITA, pas diliat ternyata dari Tole yang nanyain hari ini mau pergi kemana, terus langsung aja saya bilang mau pergi ke Tanah Lot dan Bedugul sama temen-temen. Terus nyebelin juga gitu, dia nanya temennya siapa aja, dsb. Aduh siapa si nih orang, pacar bukan, kenal juga baru, tapi udah protektif banget! Nah disini nih saya mulai tahu sifat aslinya yang langsung bikin saya ilfeel setengah mati, dan langsung gamau ketemu lagi sama ini orang.

Jadi gini, dari kemarin si Tole selalu nanyain “kurang uang ga disini?”, sering banget ditanyain kaya gini, terus ya saya selalu jawab “ngga ko masih ada”, ya lagian kalo saya kurang uang juga ngapain minta-minta sama orang lain, saya kan masih punya keluarga, jadi masih banyak yang mau bantuin saya daripada minta tolong sama dia. Terus pagi itu dia langsung bilang kata-kata yang seakan-akan membuat saya menjadi perempuan murahan dan membuat saya marah.

“Kamu kurang uang ga? Atau kamu mau ga uang satu juta, tapi aku cium kening kamu?, tenang Cuma kening aja ko, galebih!”. Ya allah, amit-amit cabang bayik, dosa apa saya sampai berani banget ini cowo langsung bilang gini. Bener-bener so rude dan ngeselin banget… ya sabar-sabar dan langsung aja saya tolak, ya iyalah semiskin-miskinnya di daerah orang, saya masih punya orang-orang terdekat di Jakarta ya yang pasti bisa nolong dan trf uang, ga dengan cara kaya gini. Langsung aja saya memutuskan untuk mengembalikan motor dia, saya bilang hari ini ga sewa motor dulu, dan bilang juga gapapa kalau masuk itungan sewa. Tapi yang jelas saya masih pinjem helmnya aja, karena untuk jalan sama riko, made, dan richel.

Well… tanpa menunggu waktu lama, langsung saya ketemuan di depan Hardrock untuk ngembaliin motor, pas ketemu dia masih nanya pertanyaan yang sama, ya jelas aja saya tolak lagi. Dia juga sempat mengantar saya sampai ke jalan legian, gajauh dari hostel saya. Disitu langsung saja saya pamit.
Sudah pukul 11.00 WITA.. hmm waiting for them, mereka bangunnya kesiangan juga, padahal kan kita janjiannya pagi. Sambil nunggu mereka saya ambil kesempatan untuk mengupload foto-foto selama di Malang dan di Bali ke akun facebook saya. Ya itung-itung sebagai bukti kalau memang saya sudah sampai di Bali dengan keadaan selamat dan sehat sampai tujuan. Hehehe

Jam 12.15 mereka baru sampai dan langsung saja kita jalan ke TKP (Bedugul jadi tujuan pertama), sebenarnya dari kita berempat tidak ada yang tahu arah dan dimana lokasi Bedugul, ya kami hanya mengadalkan aplikasi dari smartphone saja. Jalan menuju Bedugul sangat panjang, seperti di Puncak, namun bedanya lebih berkelok jalurnya. Di tengah perjalanan dan udara yang sudah berasa dinginnya, hujan pun turun. Kami memutuskan untuk singgah sejanak karena tidak ada yang membawa jas ujan saat itu. Sambil menunggu kami beristirahat sejenak, untuk merenggangkan badan yang kelamaan duduk di motor.

Hujan pun berhenti, dan kami melanjutkan perjalanan menuju Bedugul, melihat di Maps masih sekitar 12 KM lagi baru sampai disana. Sempat kami bertanya pada penduduk setempat letak Bedugul, karena ragu sudah terlewat sebelumnya. Tiga jam berselang kami tiba di lokasi, kami harus membayar Rp. 2000/motor untuk parkir. Dan akhirnya setelah tiga jam di motor kami sampai di tujuan pertama kami. Kami langsung pergi ke loket untuk membeli tiket. Biaya masuknya cukup terjangkau, yakni dikisaran Rp 10.000/orang.

Suasana Bedugul dingin banget, menurut saya lebih dingin malah dari  pucak, ya mungkin karena suasannya abis turun ujan, kabut juga lagi turun, jadi gabegitu jelas pemandangannya. Galama kabut pun hilang, nah baru deh keliatan bagusnya bedugul, galupa saya juga langsung ambil uang 50.000 untuk foto, hayooo kenapa harus uang 50.000? yups karena dibalik foto pahlawan di uang 50.000 ada pemandangan yang bagus view nya, dan itu adalah bedugul. So.. rasanya wajib foto gitu. Hehehe

Muterin bedugul yang ga begitu luas, dan istirahat sejenak, kami langsung memutuskan untuk langsung lanjut ke Tanah Lot. Udah jam setengah lima, bener-bener harus ngebut. Saya sempet hopeless gabakal dapet sunset disana, karena perjalanan yang panjang, but… Made sama Richel naik motornya bener-bener ngebut, kenceng banget… yang tadinya perjalanannya panjang berasa singkat gitu, kami sampai di Tanah Lot jam 6 kurang dikit, dan kami beruntung loh karena masih terang, sunsetnya masih bisa kami nikmatin karena matahari baru turun sekitar jam 18.30 WITA.

Nikmatin sunset di Tanah Lot indah banget. Ciptaan Tuhan memang luar biasa, dan gaada yang bisa ngalahin. Sayangnya di Tanah Lot kami ga ketempat yang ada ularnya, ular yang dipercaya bisa ngabulin segala jenis keinginan, penasaran si mau megang ular itu, ya tapi gapake minta apa-apa, karena kalo minta nanti jadi musyrik. Tapi gapapa, meskipun gasempet ke tempat ular itu, seenggaknya udah bener-bener nikmatin Bali hari ini. Hari udah mulai gelap, kami pun langsung beranjak pulang.

Ganyadar keasikan jalan, kami belum makan daritadi. Cusss sekalian jalan pulang, sekalian cari makan. Dan akhirnya kami berhenti ditempat makan kaya warteg gitu, cuma ini menunya lebih banyak dan lebih enak. Saya makan pakai nasi+ayam bakar+sayur daging+teh cuma bayar 15rb, teman saya ada juga yang makan pakai nasi+sayuran gitu cuma dikenain 5rb. Oh my God, that’s so cheap! Kenyang makan niatnya mau langsung pulang, eh tapi berhubung besok saya takut gakeburu, saya nanyain ke Richel, Made, sama Ricko kira-kira keberatan apa ngga kalo mampir dulu ke Krisna. Namanya orang jalan harus bawa buah tangan kan, terlebih pada banyak yang nitip.

Di Krisna menurut saya standar ko harganya, ya meskipun katanya di pasar sukowati lebih murah. Tapi krisna juga gabegitu mahal, biasa aja dan banyak pilihannya lagi. Jadi gamesti rempong nyari kesana-kemari lagi. Udah lengkap! Saya belanja sendiri, nah trio jalan terus nunggu di depan Krisnanya. Jalan-jalan udah, belanja juga udah, saatnya pulang!!!
Mereka antar saya sampai ke depan hostel. Sampai di Hostel langsung bersih-bersih dan bobo capek. Sama kaya malam sebelumnya, tidurnya gabegitu nyenyak. Tapi harus tidur biar ga drop!